Sabtu, 13 Oktober 2018

Rasanya Gak Punya Akun Instagram

Jauh sebelum drama awkarin pengen ngilang dari Instagram dan ternyata dia jual ke "new awkarin", saya sudah gak pake akun Instagram lagi. Sudah saya hapus permanen.

Instagram atas nama saya (@waralofitra) sudah tidak bisa di buka sama sekali. Highlight Story yang saya rawat selama ini juga otomatis hilang.

Dulu sebelum saya memutuskan untuk menghapus secara permanen, selalu ada niatan ingin bikin story baru yang pakai outro waralofitra.com di setiap akhir video yang cuma 15 detik itu.

Kemunculan IGTV sempat bikin semangat ingin bikin video baru dalam versi yang lebih panjang. Entah kenapa cepat sekali rasanya bosan dengan segala fitur dari Instagram.

Belum lagi instastory teman yang ngaca doang di bikin story, ngaca doang padahal. Apa coba faedahnya liat orang ngaca? ini yang bikin tambah bosan.

Lagian juga, diantara banyak sosmed, Instagram termasuk penyedot kuota tercepat setelah YouTube. YouTube masih enak, videonya play pas kita pencet play. Lah ini di Instagram otomatis play tanpa kita minta play. Ini kan pemborosan.

Terus lagi, semakin banyaknya iklan di Instagram juga mulai mengganggu. Scroll 3 post kita akan melihat 1 iklan setelahnya, begitu seterusnya.
Intinya Instagram sudah mulai toxic bagi saya pribadi, dan juga tidak berdampak begitu signifikan kalau tidak punya akun Instagram.

Memang sih, semua tergantung orangnya, harusnya follow your interest, bukan follow your friends.

Toxic itu karna melihat banyak hal unfaedah tadi, walaupun kita follow interest, bagi saya masih aja toxic, karna kebanyakan iklan.

Jangankan di Instagram, iklan di blog ini saja kalo banyak akan menggangu. Saya sebagai pemilik nya pun terganggu. Apalagi kalian yang membaca. Alhamdulilah sudah saya kurangi, hanya ada satu iklan di bawah blog. Karna saya tau itu akan menggangu.

Sekarang lebih sering main Twitter, lebih nyaman karna gak banyak iklan, dan info terbaru gampang di dapat dengan kuota minim. Pengalaman saya, ketika masih punya Instagram, humor yang muncul di Instagram justru udah duluan saya liat di Twitter.
Line juga kebanyakan isinya screenshot-an dari Twitter. Makanya saya pilih main Twitter sebagai akses informasi utama.

Rasanya setelah sebulan gak pake Instagram adalah, biasa aja, gak pengen segera punya lagi. Mungkin nanti setelah Instagram punya fitur Adsense, saya akan bikin akun lagi.

Itu sih yang saya rasakan, Instagram bagi saya toxic, entah lah kalau kalian masih betah, silakan saja.

Facebook juga mau saya hapus kemaren, tapi terhalang satu hal, akun masih terhubung dengan beberapa fanpage yang saya kira masih penting, dan masih terikat dengan facebook Ads.

Kalo mau lebih dekat dengan wara, dan ingin tau keseharian nya ketik reg spasi wara kirim ke 8988 silakan ke Twitter dengan username @waralofitra.

Saya juga masih bikin video 15 detik kok, tapi di WhatsApp. Nomernya ada di blog ini, di menu Tentang.

Sekian, salam hangat bagi yang merindukan.