Selasa, 12 Juni 2018

Sabtu Bersama Bapak


Kejadian real-nya bukan di hari Sabtu, tapi hari senin kemarin. Supaya terdengar ala-ala Film gitu.

Ba'da Dzuhur dari masjid, Abak (Ayah versi uhang Kincai) tiba-tiba ngajak belanja kebutuhan lebaran seperti orang-orang. Pusat ekonomi Kabupaten Kerinci masih berada di Sungai Penuh. Kami berangkat pakai motor menuju ke Sungai Penuh di bawah hari Senin yang sedang terik-teriknya.

Namanya juga mau lebaran, teori permintaan dalam ilmu ekonomi yang bilang bahwa makin rendah harga suatu barang maka makin banyak permintaan terhadap barang (begitupun sebaliknya). Teori tersebut tidak berlaku pada saat mau lebaran seperti sekarang, karna mau harga mahal sekalipun, permintaan terhadap barang juga tetap tinggi. Ya, namanya juga orang mau lebaran, gak tau butuh atau enggak, pasti dibeli.

Jadi, balik ke cerita saya dan abak. Sungai Penuh lagi padat-padatnya. Orang yang merantau sudah pada pulang meramaikan kampung tercinta. Parkir aja dempet-dempetan dulu. Kasian tukang Parkirnya sampe gak puasa.

Setelah naruh motor di parkiran, kami berjalan menyusuri (elah menyusuri) pasar yang nauzubillah lebih padat dari tempat parkir. Mulai saya bertanya ke abak.
"nduk mli apu bak?" (mau beli apa, Abak?)
"naluk baju rayo duluh moh, ado mpong mwu kipe? (cari baju lebaran dulu, bawa uang gak?)
"ado, moh daluk mano ngak sasue" (ada, yuk cari yang mana mau)
Lumayan lama mutar sekitar toko baju, Abak maunya baju koko yang model wakanda, tapi warna putih dan baju kemeja batik. Ketika saya tanya apalagi selain itu yang mau dibeli, abak bilang cuma itu aja, sama nambah mau beli kopiah untuk di pake sholat.

Urusan tawar menawar Abak gak paham, berapa kata penjual segitu dibeli. Padahal rata-rata penjual ngasih harga diatas batas wajar semua. Untunglah anaknya ini pernah meneladani betapa teganya Emak nawar barang. Belajar dari Emak, saya jadi berusaha menawar barang sesadis mungkin, hehe.

Apalagi pas beli kopiah, masa penjual nya bilang harga kopiah nya 150, kopiah apaan segitu. Saya tawar 50 ribu tetap aja dia gak mau, padahal saya tau dari teman yang punya toko di area situ ngasih tau kalau harga kopiah model yang abak mau harganya 35 ribu.

Sampai dua kali saya tawar tetap juga gak mau, akhirnya kami lari dan pindah ke penjual kopiah lain. Dengan barang dan ukuran yang sama, di penjual yang baru kami temui ini dapatlah harga 35 ribu. Bener kan. Harus sadis kalau nawar.

Selesai belanja-belanja baju dan kopiah, saya kembali bertanya ke Abak, 

"nduk mli apu agih?" (mau beli apalagi?)
Abak bilang cukup itu aja, beliau emang gak banyak mau. cuma mau yang pokok-pokok nya aja. Abak orangnya sederhana sekali. Setiap buka puasa, sholat Maghrib nya di Masjid terus, menemani garim masjid berbuka. Selesai minum air dirumah, Abak langsung jalan ke Masjid yang jaraknya juga dekat.

Beda dengan anaknya, pas buka puasa langsung makan berat :( dan masih ngeluh berat badan naik.

Dah ah, jadi males bahas berat badan. Segitu aja cerita "Senin bersama Bapak" nya.

Babay.