Tuesday, April 29, 2014

Penglaris

Kemaren ketika saya pulang ngampus sore-sore, eh tiba-tiba ujan. Karna saya pake motor dan ngga pake pelindung dari ujan (mantel/daun pisang) yaudah terpaksa saya harus singgah ke salah satu penjual sate dipinggir jalan yang asap satenya kemana-mana. Singgah doang mah kurang etis kalo ngga makan sate. Untuk kedua kalinya saya terpaksa makan sate
(saya yang maksa sebenarnya) yang dari asapnya saya bisa tebak ini sate akan menggoyangkan lidah dengan indahnya. Sampai disini, belum ada hubungannya sama judul postingan.

Emang dasarnya lidah ngga bisa bohong, sate yang saya makan itu ternyata lebih enak dari yang saya bayangkan. (iler saya keluar). Tapi kok makin lama makin abis ya sate yang saya makan? Dan enaknya sate itu juga mulai kabur. Dan sampai disini juga belum ada sangkut-pautnya sama judul postingan.

ilustrasi
Saat satenya udah mulai abis, saya harus bayar dong sama yang jualnya. Tibanya dipintu keluar, diatasnya ada Al-Qur’an lusuh yang di taro tepat di atas pintu dan bersebelahan dengan foto sang sesepuh penjual sate. Mungkin ini yang dinamanakan penglaris. Jadi maksudnya itu biar satenya banyak yang beli, banyak yang makan. Padahal kalo menurut saya, ngga usah pake penglaris juga satenya tetap enak dan tetap banyak yang beli. Penglaris itu sama sekali ngga ada ngaruhnya sama niat saya untuk membeli. Trus yang aneh itu, Al-Qur’an itu adalah kitab suci yang seharusnya dibaca, dipelajari dan dipahami. Kenyataannya? Malah digantung dan dibiarkan lusuh terkena asap sate. Ah entahlah, saya tidak paham, teori ekonomi mana yang dipake tukang sate ini. padahal satenya enak loh.