Jumat, 11 April 2014

Camera360

Apapun media sosialnya, camera360 kameranya. Siapapun orangnya, camera360 kameranya. Bagimanapun jenis selfienya, camera360 kameranya. Apapun jenis kulitnya, camera360 kameranya.

Sekarang, udah ngga zaman namanya operasi plastik untuk mbikin muka jadi bagus. Sekarang zamannya camera360. Murah, Mudah, Langsung jadi. Beda kalo dulu, kita pengen ambil gambar diri, abis dijepret nungguinnya sejam kemudian.
Itulah sebabnya kenapa perempuan zaman dulu sifatnya baik-baik. Karena udah terbiasa sabar. Meskipun hasilnya jelek padahal persiapannya udah matang, ya tetap sabar.

Nah kalo sekarang? Semuanya serba instan. Sekali jepret langsung jadi. Jadinya ya banyak mau. Ngga puas kalo ambil gambar diri hanya satu. Pengennya banyak. Paling males kalo jadi yang motretnya.
“iih, poniku miring, lagi dong!”
“hm, anglenya bikin aku tembem, sekali lagi ya..”
Saya hanya bisa berkata: ni orang udah gue tolongin mintanya macem-macem..
Neil Amstrong aja pergi kebulan ambil foto cuma 5 kali jepret. Nah sekarang? Cewek-cewek kalo pergi ke toilet, bisa ngambil foto puluhan bahkan ratusan kali jepret, ini geli. Apalagi sama cewek yang suka pake efek Sexi Lip, itu lebih geli. Padahal semua fotonya sama. Manyun-manyun ngga jelas. Yang pake 4 foto dalam satu frame, itu juga geli.

Kalo udah puas befoto, selanjutnya bisa kita tebak. Kemana lagi kalo bukan ke facebook? Kemana lagi kalo bukan ke twitter? Kemana lagi kalo bukan ke Instagram?. Sekarang bayangkan kalo kegiatan ini berlangsung setiap hari. #OneDayOneHundredSelfie. Kadang saya bingung sama orang yang kaya begini? Faedah hidupnya apa? apa kalo ngga befoto, dia akan segera mati??

Boleh sih befoto, tapi mbok ya diinget jangan terlalu sering, sama efeknya jangan aneh-aneh.