Thursday, March 27, 2014

Mainan Kami Juga Sentuhan

Siapa yang belum mencoba teknologi paling tenar abad ini? Teknologi yang semakin maju seperti sekarang mendorong kita juga harus maju. Jika tidak, kita akan ketinggalan. Kuno, kolot, gaptek. Hampir semua orang sudah punya ponsel pintar yang inputnya memakai touchscreen atau biasa kita kenal dengan layar sentuh. Anak-anak zaman sekarang lebih suka main di smartphone daripada bermain dengan mainan yang nyata bentuknya. Lebih suka main Aspalt8, AngryBird, FlappyBird, FruitNinja, dan masih banyak lagi. Semua cara bermain hanya dengan ‘sentuhan’ pada layar. Ya.. namanya saja teknologi sudah maju. Tidak seperti anak-anak zaman dulu yang permainannya masih dari bahan kayu, misalnya mobil-mobilan dari kayu. Main kelereng, main gasing, main pedang-pedangan, main bola. Dan semua permainan anak zaman dulu bendanya nyata. Asli bisa disentuh dan diraba.

Karena saya anak 90-an, jadi saya sempat merasakan betapa hebatnya permainan zaman dulu. Mobil truk yang ditarik pake tali rafia, muatannya pasir atau batu kerikil. Mainnya ga pake sendal, ingusan, pake baju superhero (yang ada sayapnya, saya pake baju batman). Dan yang seru, mainnya rame-rame. Mirip Upin Ipin lah, ngumpulin teman-teman dulu buat main. Soalnya main sendiri ngga enak. Bosan main? Ya nonton Power Ranger. Apalagi setiap hari minggu mulai jam 6 pagi sampai jam 11 pasti nongkrongin siaran Indosiar dan RCTI. Kalo sekarang udah ngga enak nontonin siaran mereka. Isinya cuma goyang-goyang ngga jelas.

Paling tinggi teknologinya cuma main dingdong yang bisa main kalo masukin recehan dulu. Ada juga yang namanya gameboy, yang ada tetrisnya. Itu doang sih yang agak majuan dikit. O ya. Ada satu permainan yang paling saya ingat dan masih saya ingat sampai sekarang. Permainan ini biasanya hanya dimiliki anak perempuan. Mirip-mirip telepon atau ponsel, tombolnya banyak tapi bunyinya itu-itu aja.
Pencet satu kali yang bunyi : tit tot tit tot tiit tooott...
Dua kali : terereret tereret terete...
Tiga kali : wiw wiw wiw wiw..
Empat kali : ya iyayayaya abang roni ga pulang-pulang (abis itu udah ga jelas bunyinya apa..)
Entah apa maksudnya sampe keluar bunyi yang begituan,,

Beranjak ke zaman milenium (sekitar tahun 2000) mulailah keluar yang namanya jinny oh jinny, jin dan jun, saras, panji, si doel anak sekolahan, anak ajaib. Itu awal-awal saya meninggalkan permainan tradisional.